jump to navigation

Tips Menghadapi Tilang dari POLISI….. Juni 16, 2007

Posted by safruddin in Lain-lain.
trackback

Dari milis “Tetangga” :

sodara-sodara, meski banyak kerjaan di kantor, gue hari ini telat
dateng, demi misi mulia, yaitu ngurus Tilang secara jujur, tanpa nyogok.
Satu hal yg perlu gue sharing buat kalian adalah : kalo lu ditilang di
jalan oleh polisi apapun, jangan sekali2 damai atau ngasi duit, bilang
tilang aja langsung. hasilnya tuh plokis pasti bete karena gak dapet
duit, kedua, ngurusnya gampang kok, dan dendanya resmi…begitu
sodara..sodara.

Tips nya :

1. kalo lu ditilang di jalan sebenernya ada dua pilihan (gue juga baru
tahu), form biru dan form merah.

2. Form biru adalah kalo lu terima kesalahan lu (artinya lu gak perlu
berdebat ama hakim). Dgn form ini lu bayar dendanya di BRI yg ditunjuk
(nanti tabel dendanya ama lokasi BRI bisa minta ke gue kalo minat), abis
bayar denda resmi ke BRI, ambil SIM ato STNK yg disita ke kantor
Ditlantas POLDA Metro di Pancoran, gedung baru, sebelum Gelael arah
cawang. Disini ada ruang khusus loket Tilang, ruang tunggu nyaman
ber-AC, dengan hiburan SateliteTV (norak ya gue)

3. Form merah artinya lu gak terima kesalahan lu, dan dikasi kesempatan
untuk berdebat ato minta keringanan ama hakim. Biasanya tanggal sidang
adalah maksimum 14 hari dari tanggal kejadian, tergantung hari sidang
Tilang di PN (Pengadilan Negeri) bersangkutan. Contoh gue ditilang di
Kuningan, berarti sidang di PN Jaksel, jl ampera, disini sidang tilang
setiap selasa. Nah oleh polisi, barang sitaan (SIM or STNK) akan disetor
ke kantor Ditlantas pancoran itu sampai dengan H-1 tanggal sidang. Jadi
selama masih di pancoran SIM/STNK itu bisa ditebus tanpa sidang ke PN,
cukup ke loket yg gue sebutin tadi, serahin form merah, bayar dendanya,
SIM/STNK balik dengan sukses.

4. H-1 tgl sidang dan seterusnya, SIM/STNK udah dikirim ke pengadilan
sesuai daerah perkara, jadi kudu ditebus di PN masing2

5. Kalo pengen hadir sidang, dateng sesuai tanggal sidang yang tertera
di surat Tilang ke PN yg ditunjuk. Tapi ini gak gue saranin. Kenapa ?
karena antreannya luarbiasa banyak, kita gak punya kesempatan bertemu
hakim, karena sidangnya sebenarnya IN ABSENTIA, dan banyak banget CALO
yg nawarin bantuan. Mending enggak deh

6. Lebih baik cuekin aja tanggal sidang, ambil SIM/STNK terserah elu di
hari lain, hindari hari sidang tilang biar gak rame, terus langsung tuju
Loket khusus Tilang yang ada di masing2 PN. Tunjukin form merahnya,
dalam 5 menit SIM/STNK udah di tangan elu dengan bayar denda resmi.
Sebelumnya cermati berapa denda resminya, biar gak dilebih2in ama
petugasnya (tabel denda resmi gue punya in PDF). Contoh nih, gue tahu
denda masuk jalur cepat (gue naik motor) Rp.15000, petugasnya bilang
Rp.25600, dikasi angka 600 seolah2 itu perhitungan rumus2 njelimet,
padahal akal2an aja biar ada yg masuk kantong dia. Gue kasi uang bulet
15.000 dia diem aja kok..hehe

7. Udah ngerti kan. jadi intinya : jangan sekali2 damai ama polisi di
jalanan, tilang mah tilang aja, pilih prosedur sesuai tips diatas, gak
usah sidang kalo gak pengen bete, cuekin calo2 yg nawarin bantuan, bayar
denda sesuai tarif resmi. Semua ini demi INDONESIA yg bersih dan
berwibawa gemah ripah loh jinawi…hehehehe

PS : berdasarkan pengalaman dan bantuan dari berbagai milis, makanya gue
pede ngadepin mereka. Silakan disebar ke temen2, biar gak ada yg diperas
ama plokis, calo dll. Merdeka !!

Komentar»

1. pasha - Juli 16, 2007

From Safruddin :
Untuk daftar harga tilang format PDFnya saya ngga punya, tapi yang pasti dari artikel tersebut bisa menjadi gambaran bila kita kena tilang di jalan raya.
Saya sendiri pernah kena tilang, tapi ngga datang di sidangnya. Baru hari +2 saya ambil SIM-nya yang kena tilang karena salah jalan di daerah Blok-M, dan bayar ketika itu 25rb di pengadilan JAKSEL. Sekalian mau tahu bagaimana kalo kena tilang. he..he..he…:D
baca juga tentang “Di Tilang, minta slip biru????”
Waktu berikutnya saya update dech info tentang hal ini.

Thanks

——————————————————————————–
From Pasha :
mas.. minta daftar harga tilang yg PDFnya donk, tadi pagi baru kena tilang nich…😦

2. ran - Agustus 31, 2007

From : Safruddin
wah kena tilang ya??? Ngga pake helm, ngga bawa sim, atau salah jalan ???
Biasanya sich warna merah yang dikasi oleh Polisi. Tapi ngga apa. Ntar pas tanggal sidang jangan datang. Datangnya 1 atau 3 hari setelah sidang.
Ntar ambil SIM atau STNK yang ditahan di bagian staf pemiku di pengadilan. Kalo ngga salah kena bayar cuma 10 atau 15 ribu aja.
Daripada ikut sidang kadang perlu menunggu antrian dan bayar lebih, karena bayar calo kalo malas hadir dikursi sidang.
Jadi silahkan putuskan mana yang terbaik????

Ada saran dari netter lain ????

———————————————————————————————————-
From : Ranicharisma
iya mas, minta harga tilangnya. tadi malem kena tilang nih. lampu merah. tp pas minta tilang biru gak dikasih tu mas, katanya sekarang dah gak bisa lagi. gmn tuh mas?

3. Mari kita hack negara bernama Indonesia « hacker@wordpress - September 7, 2007

[…] bahwa tak ada lagi kong-kalikong dengan para polisi bejat itu. Tak ada lagi kata mencontek, tak ada lagi istilah “peraturan ada untuk dilanggar”, tak […]

4. abdiala - Oktober 11, 2007

From : Safruddin
Untuk harga daftar tilang terbaru saya belum punya data lengkap. Mungkin ada dari rekan2 netter yang bersedia berbagi saran???
Smoga tidak terjadi tilang yang merugikan pengendara lainnya.
Thanks

From : Abdiala
makasih mas atas informasinya, tadi pagi saya baru kena tilang di pancoran, saya mau beli makan sahur di warteg pinggir jalan depan rumah, karena pikir saya deket, jadi saya gak kepikiran pake helm ato surat2 kerndaraan. tapi tiba2 saya diberhentiin ama 2 orang polisi yang sebenernya abis jaga malam. saya langsung digiring ke pospol pancoran. motor saya langsung di gotong mereka berdua dan dimasukin keruangan terkunci dan saya dikasih surat tilang merah. yang jadi masalah saya baru kali pertama di tilang, jadi agak bingung juga mesti gimana cara yang diambil, dan juga dia bilang motor baru boleh diambil besok, sementara nanti siang mau pulang kampung. jadi terpaksa saya nego walhasil seratus ribu melayang. PEMERAS ! saya gak ikhlas & gak ridho, mudah-mudahan duit yang saya kasih akan jadi malapetaka buat dia dan keluarganya, dan dia akan dirugikan menjadi seribu kali lipatnya.Amin. NB : Minta daftar tilang terbarunya ya.

5. Korbanpolkìs - Februari 20, 2008

Makanya polkis tuh nangis bombay kalo pluitnya lo ambil.smpah gw prnah di tilang di pagi buta di lmpu merah,rupanya mreka ngmpul dì tmpt yg kgak kliatan..duit gw 1500 di embat jg ma mreka buat byar kopi ktanya..tu polkis kyaknya memang kere bgt

6. oRiDo - April 2, 2008

tadi pagi kebetulan aku kena tilang, gara2 masuk jalur kanan *biar bisa nyampe barisan depan pada saat lampu merah, heheh :D*..
kbetulan aku teringat, info dari temen, klo kena tilang minta bukti penilangan yang warna BIRU, JANGAN yang MERAH
yang MERAH, urusannya disidang dan ke kantor polisi, biasanya nominal nya LEBIH BESAR daripada yang BIRU (gak tau knapa). Tetapi yang jelas, urusan nya lebih lama dan ruwet, bisa di oper sana-sini..
sedangkan yang BIRU berarti kita mengaku salah, dan membayar denda di Bank BRI.. besar nya denda, urusan Polisi, gak tau bisa nawar ato ngga. Tapi yang ini relatif cepet.. janjian aja ama polisi yg nilang kapan SIMnya mo diambil, pastikan si polisi gak kmana2, klo ngga ya bisa2 urusan ngambil SIM mesti di kantor polisi.. ribet dah..
utk info nominalnya, bisa dilihat disini:
http://www.transparansi.or.id/kajian/kajian3_lalin/tabel.html

alhasil..
setelah bayar tilang ke BRI, langsung ketemu ama polisi yg nilang, lsg kembli lagi deh SIM aku.. urusan gituan gak nyampe setengah jam..
*alhamdulillah..*

okeh..
semoga berguna..

7. ibnu hajar ulinnuha - Agustus 14, 2008

mas mas…
saya ibnu, hari ini 4 Agustus 2008, tadi siang baru saja ditilang dan saya sudah minta form biru, tapi ternyata saat saya mau bayar ke BRI nya, ditolak lantaran BRI Kanwil semarang sudah tidak bisa menerima / tidak berkerjasama lagi, sejak awal tahun 2007
alhasil saya harus ikut sidang besok tanggal 29 agustus 2008.

padahal cewe saya yang dijogja, baru beberapa bulan yang lalu (artinya sudah masuk tahun 2008), masih bisa melakukan pembayaran lewat BRI.
wah jadi peraturan di Indonesia nggak seragam ya?

yang mau saya tanyakan, apakah nanti akan ada kesulitan kalau saya ke pengadilan dengan membawa form biru?

terima kasih


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: